Saturday, February 06, 2010

Separuh jiwaku pergi.. benarku mencintaimu tapi tak begini..

Separuh jiwaku pergi...

Sedetik aku melihat wajah si anang menyanyikan lagu ini...sekilas itu jualah aku lihat betapa cintanya seorang lelaki kepada seorang wanita yang menjadi dewi dalam hatinya.... Seakan tidak anang menyangka bahwa berolak air yang tenang itu menyebabkan runtuhnya mahligai yang terbina kukuh.

Terfikir aku sejenak apa kahendaknya seorang wanita bergelar isteri? barangkali arus yang di lalui sehari-harian mengolakkan ketenangan yang sememangnya selalu dilupakan... bila dah tenang boring, bila berkocak dipersoal kenapa tidak tenang...lantas apa mahunya si isteri atau keadaan yang sama buat si suami? Lemahkah manusia itu sebagai isteri? Lemahkah manusia itu sebagai suami?...kalau lemah ke dua-duanya di mana agungnya cinta? kenapa menitis airmata itu bila berkecai sedang bila dalam kegilaan itu tidak pula pernah terfikir untuk menangis..

Sukar bukan untuk mengagungkan C I N T A?

Apa cinta itu penting dalam perhubungan? bagi aku cinta itu adalah keperluan dalam perhubungan tapi yang paling utama sebenarnya dalam perhubungan adalah kasih dan sayang...kasih dan sayanglah yang menyebabkan kedua insan berfikir secara waras...CINTA kan hangat, yang hangat itukan pastinya dingin bila lupa untuk di hangatkan?

Sayangkan bila runtuhnya mahligai tambah-tambah lagi yang telah di terangi oleh cahayamata...si ibu dan si ayah boleh menjalani kehidupan baru masing-masingnya. Si ibu dengan pacarnya dengan cintanya dan si ayah juga dengan mutiara hati yang kononya boleh lebih menerangi. Apa nasib si anak? Kasihan mereka terkontang kanting tergapai-gapai....mana mungkin si anak mendapatkan kasih sayang dari ibu yang lainnya mana mungkin si anak mendapatkan kasih sayang dari ayah yang barunya...aromanya mungkin seakan sama tapi sentuhannya tetap berbeza kerna ibu itu satu ayah itu juga satu... persoalannya adilkah mereka tersiksa ?

detik itu terlalu pendek...kalau berpaling sebelum putusnya kalau menoleh sebelum runtuhnya mungkin ini tak akan terjadi...tapi kerana kehangatan kerana kegilaan mengagungkan cinta, makhluk kurniaan ilahi seperti kita ini akan kecundang ke akhirnya....bagaimana kehormatan si ibu atau si ayah di mata si anak bila ini terjadi?

bayangkan suatu hari tidak lama dari kejadian itu sewaktu kita tidak lagi boleh menoleh ke kanan atau ke kiri tidak boleh lagi mendongak ke atas atau ke bawah.. suatu hari nanti bila kita hanyalah sekujur tubuh yang terdampar menahan kesakitan...suatu hari kala kita hanya mampu mengelipkan mata bila lapar hanya mampu mengerakkan bibir tanpa suara...kala itu ...masih adakah cinta yang konon sampai ke akhir hayat masih adakah pimpinan tangan si lelaki atau si wanita yang suatu ketika terlalu erat mengengam tangan berpimpinan berjalan seiringan ke lembah bahagia?.......waktu itu.....hanya tangan si kecil yang akan lebih memahami tolehan kanan dan kiri hanya si kecil yang memahami niat hati bila suara tidak lagi mampu kedengaran.....si kecil yang akan menghulurkan tangan tanpa mengharapkan balasan cinta tanpa mengharapkan balasan....jika kala itu masih dia belum lupa yang itu ibu yang itulah bapanya yang satu .....

Sejenak itu penting bukan, sebelum sejenak itu bertukar menjadi pedih yang tidak nampak lukanya untuk kita ubati....
video


aku insan sama...kini lebih mengingati...

1 comment:

  1. lo bagus banget berkarya donk....terusin donnkk

    ReplyDelete